Guys, Sehari Tanpa Internet, Bisa??

19.00

Click... Click... Click...

Seorang ABG langsung meraih HP nya begitu terbangun dari tidurnya. Biasa, anak sekarang begitu bangun bukannya do'a, tapi langsung liat HP. Santi megang hapenya sambil senyum-senyum sendiri. Santi masih keinget, wajah kocak teman-temannya pada pesta ultahnya tadi malam dan dia pengen ngeliat komen teman-temannya di foto Facebook yang dia upload tadi malam.

Sehari Tanpa Internet
Tapi... “No internet connection”. Santi nyoba lagi, kalimat yang sama muncul. Santi ngecek koneksi, buka Opera Mini, buka halaman Om Google: “webpage not available” muncul. "Tanya temen ah, via WhatsApp, sama ga, masalahnya sama gue", pikirnya. Tanda jam berbentuk bulat muncul di ujung pesannya, tanda pesan belum terkirim. Message ga nyampe, BBM ga nyampe, Twitter ga bisa dibuka, Instagram sama. Pulsa SMS? Pulsa telepon? Ga ada, duit pas habis, akhir bulan. “Kyaaaaaaaa kenapa ini?? Mau ngapain seharian?” (#kyaaaaa = teriakan cewek ala komik Jepang :p). Santi ga tau, kalo semalem Menkominfo ngumumin mulai besok, selama sehari, internet bakalan down karena gangguan pada kabel fiber optik.
- - - - -
Trek... Trek... Trek...
Jam 22.00 WIB. PENUTUP. Edi, seorang penulis, lagi ngetik kalimat penutup pada sekuel buku terbarunya. Deadline udah dekat dan editor terus memburunya untuk segera menyelesaikan bab terakhir dari bukunya. Seharian dia hanya berkutat di depan layar laptopnya buat nyari ide dan kata-kata yang pas untuk isi buku yang dia buat. Nulis penutup ga lama. “Ah, ntar lagi kelar, ntar jam sebelas aku kirim deh”, pikir Edi.
Unable to Connect = Stress
Penutup dah jadi, so, Edi gantian nglirik “Firefox” di taskbar Windows-nya. Ctik, ctik, ctik, Edi ngetik alamat untuk membuka email. “Server not found”, Edi garuk-garuk kepala. Dia mencet reload. "Unable to connect" muncul di layar. “Aaaaarrggghhhh kenapa nih?”, gumamnya. Edi ngecek koneksi internetnya. Ga ada koneksi yang tersambung. Rupanya Edi ga tau, seharian ini semua server internet lagi down di Indonesia. Edi lemas, udah kebayang di pikirannya, wajah editornya yang galak dan kerja kerasnya selama ini harus sia-sia lagi, karena bukunya batal terbit. Besok itu judgement day, bukunya harus udah jadi dan tanpa ampun lagi karena udah tertunda berkali-kali.
- - - - -
Sret... Sret... Sret...
Seorang pengusaha muda menggeser-geser tampilan di smartphonenya. Dia lagi nungguin email masuk dari Pakistan mengenai detail pakaian yang dipesan oleh pedagang dari Pakistan yang berminat pada dagangannya yang dia pajang di toko online untuk dijual kembali di Pakistan. Ga ada notif masuk. Aziz ngelupain sejenak emailnya, pindah ke gudang, buat mantau kerja karyawannya, ikut bantu ini-itu, angkat ini, angkat itu. Maklum, bisnis start up, jadi masih suka terjun langsung. 2 jam berlalu, Aziz ngeliat hapenya lagi. Masih ga ada notif. Penasaran, Aziz ngecek langsung, mbuka browser. Sret... Sret... Aziz ngetik alamat di browsernya. "Internet connection error". Refresh. Masih sama. "Tunggu bentar ah, mungkin lagi error". 1 jam, 2 jam, 3 jam Aziz nunggu, hal yang sama masih aja terulang. Aziz mulai sebel nih, dah pegang-pegang kepala, ga sabar. Sampe malem dia nyoba, tetep aja ga bisa connect. “Bawa tidur aja deh, sapa tau besok dah bisa”, katanya.
No Mail means No Money. Aarrgghhh...
Cuit cuit cuit...
Pagi datang. Ada notif masuk: 4 email. Ternyata, pedagang dari Pakistan itu dah ngirim detail pesanannya via email ke Aziz berulang-ulang, dah nanya juga: Kok ga direspon-respon. Karena sebel, pedagang itu pun membatalkan transaksi dengan Aziz, ga jadi pesen 20 kodi busana muslim yang dijual Aziz. Nyut nyut nyuttttt.. Kepala Aziz langsung nyut-nyutan, tau rezeki yang udah di depan mata lenyap gitu aja.
- - - - -
Ilustrasi di atas ngasih indikasi ke kita, kalo internet tu udah merasuk banget ke setiap aspek dari kita. Aspek ekonomi, sosial, sampe aspek profesionalitas. Ga ada internet beberapa jam, aja, udah ada yang “galau, bingung, stres, ga tau mau ngapain, bosen, bahkan ada lho, yang sampe putus relationship cuma gara-gara ribut masalah koneksi. Bisa dibilang kita ga bisa sehari tanpa internet, khususnya generasi sekitar tahun ‘80an ke bawah. Ni example-nya:

Anak-anak muda:
  • Suka ngeksis di media sosial, sampe-sampe sehari bisa upload foto 10 kali buat narsis. (-_-)
  • Ada juga yang manfaatin buat pacaran. Bagi para LDR, karena dengan internet, yang jauh pun jadi semakin dekat. WhatsApp, BBM, YM, Skype, Line, dah cukup buat ngobatin kangen. Buat yang deket: jadiin cowoknya tukang ojek “Aku mau ke mall, anterin ya Yang..”, “Aku mau les nih, anterin dong Beb..”, “Besok jemput aku jam 3 di kampus ya..” (hehee... Siapa yang ngrasa?)
  • Buat nyari bahan tugas sekolah ato tugas dari dosen
  • Atau buat bersosialisasi sama temen, ketemu kawan lama via media sosial, bisa dilakukan dimanapun dan kapan pun.

Yang udah dewasa: buat bisnis online bisa, buat masalah kerjaan pun bisa menghemat waktu, lebih efektif dan efisien.
Social Media, bisa untuk hal positif
Sebenernya, ga cuma yang dibicarain di atas doang kok, manfaat internet. Masih banyak manfaat internet lainnya. Yaa.. kayak dua sisi mata uang sih, ada positif ada negatifnya. Tapi saya rasa, lebih banyak fungsi positifnya deh, di masa global dan harus efisien kayak sekarang ini. Kita, khususnya generasi muda yang udah tau internet, kudu bisa juga nyebarin manfaat positif internet, jangan malah ngasih stigma kalo internet itu melulu buat kegiatan negatif, melulu cuma buang-buang waktu, cuma buat update status. Contohnya nih:
  • Yang suka galau melulu, bisa aja nulis blog (kayak saya :p), biar bisa saling sharing. Siapa tahu nantinya bisa nulis buku kayak Raditya Dika?? :) Nulis blog juga bisa jadi sarana buat menyebarkan manfaat positif internet.
  • Yang suka jalan-jalan, kemana aja sekarang udah ga bingung, bisa pake Google Map, ngeliat jalan yang mau dilewatin, ato cari di Google tentang review wisata yang mau dikunjungi. Para traveler bisa saling sharing pemanfaatan internet buat kegiatan mereka.
  • Ibu-ibu: cari resep, cari tips sehat sehari-hari, udah gampang. Nanti disebarin ilmu yang udah didapet via internet ke ibu-ibu PKK, kan jadi positif kegiatan di PKK-nya.
  • Antar Instansi bisa saling berkomunikasi tanpa susah-susah harus dateng tatap muka, khususnya generasi muda di dalam instansi perusahaan, bisa ngajarin para manajer-manajernya yang masih suka gaptek atau belum bisa memanfaatkan teknologi terkini via internet untuk memaksimalkan kinerja perusahaan.
Secara ga langsung, dengan ngelakuin hal-hal di atas, kita jadi Agen Internet, yang ngajarin kalo internet tu bisa digunain buat hal-hal yang positif, hampir sama kayak anak kecil yang jadi awal mula penyebaran positif internet di salah satu iklan provider telekomunikasi di Televisi. :)

Banyak kan, manfaatnya? Masih banyak lagi kok, manfaat internet lainnya. Bahkan sekarang bisa dibilang: dunia itu dihubungkan dengan internet. Banyak hal yang semakin mudah dengan internet. Jadi sehari tanpa internet tu ibarat “kiamat kecil” bagi dunia.

Dunia sekarang sulit hidup sehari tanpa internet, kamu gimana?? Bisa?

Yuk, banyak-banyak ajarkan manfaat positif internet. :)

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Like us on Facebook

Cari HP?